TAMAN MASKOT

TAMAN MASKOT
Objek wisata di daerah Kalimantan Selatan khususnya di Banjarmasin biasanya tidak lepas dari air, yaitu sungai dan laut. Hampir 90% objek wisata yang ada, berada di sungai-sungai ataupun dekat dengan sungai. Contohnya seperti Pasar Terapung, Pulau Kembang, makam dan masjid Sultan Suriansyah, Pulau Kaget, Bendungan Riam kanan, Mesjid Raya Sabilal Muhtadin, Jembatan Barito dan lain-lain, tidak heran kalau Kalimantan Selatan khususnya kota Banjarmasin disebut sebagai kota Seribu Sungai.
Taman maskot adalah salah satu objek wisata yang ada di Banjarmasin, sebuah taman yang terletak di pusat kota Banjarmasin, yang secara tidak langsung menjadi paru-paru kota Banjarmasin, selain dari taman yang ada di halaman Mesjid Raya Sabilal Muhtadin. Kenapa saya sebut sebagai paru-paru kota nanti akan dijelaskan pada penjelasan berikutnya. Kemudian, taman maskot juga dijadikan sebagai sarana rekreasi keluarga dan sebagai tempat beristirahat.
Dinamakan taman maskot dikarenakan di dalam taman terdapat patung kera Bekantan (Nasalis larvacus) yang dijadikan sebagai maskot kebanggaan warga daerah Kalimantan Selatan. Selain itu, ada juga pohon Kasturi yang merupakan pohon khas yang ada di Kalimantan Selatan. Taman maskot dengan maskotnya yang khas telah menjadi salah satu identitas dari kota Banjarmasin, baik untuk urang Banjar sendiri maupun bagi orang dari daerah luar.
Taman maskot terletak di pusat Kota Banjarmasin, tepatnya di kawasan jalan H. Djok Mentaya. Taman ini berada tepat di sebelah Masjid Raya Sabilal Muhtadin yang berseberangan dengan sungai Martapura, serta dekat dengan gedung Banjarmasin Post. Dinamai taman maskot karena ditaman tersebut terdapat patung kera bekantan (Nasalis larvacus), si kera berhidung panjang atau dikenal pula dengan sebutan monyet belanda (Walanda), serta pohon kasturi, yang dijadikan sebagai maskot daerah Kalimantan Selatan. Tetapi, untuk yang kedua tersebut (kasturi) tidak begitu dikenal orang.
Apabila kita memasuki taman melalui pintu gerbang utama, kita akan disambut oleh patung kera bekantan sebesar tubuh orang dewasa yang tepat menghadap pintu gerbang. Kemudian kurang lebih berjarak 5 meter dibelakangnya terdapat juga sebuah tugu berbentuk segi empat dengan tinggi kurang lebih 300 cm, di atas tugu tersebut berdiri sebuah patung pohon yang pada cabang-cabangnya terdapat patung-patung kera yang seakan-akan sedang beraktivitas bergelantungan.
Di dalam taman, kita dapat menghirup udara bebas yang segar, karena banyak terdapat pepohonan yang berfungsi menyaring udara. Pepohonan tersebut diantaranya adalah beringin, kasturi, mangga, kelapa gaging, kelapa sawit dan lain-lain. Walaupun areanya tidak begitu luas, taman yang dulunya juga berfungsi sebagai kebun binatang ini juga dijadikan sebagai taman percontohan Kalimantan Selatan.
Pada bagian tengah taman terdapat dua buah payung dengan tempat duduknya yang unik, cocok sekali sebagai tempat beristirahat melepas lelah dan menikmati suasana sekitar taman yang asri. Kemudian dibagian lain terdapat pula semacam balai-balai yang juga berfungsi sebagai tempat beristirahat ataupun sebagai tempat untuk menikmati suasana taman. Di bagian pojok dalam taman, sebelah kanan dari pintu gerbang, terdapat rumah tanaman yang didalamnya banyak diisi pot-pot kecil berisi tanaman hias,seperti kaktus, lidah buaya dan berbagai jenis tanaman lain, kemudian dipojok dalam sebelah kirinya terdapat sebuah bangunan yang belum selesai dibangun, dilihat dari bentuknya, bangunan tersebut adalah sebuah warung. Dibagian belakang taman terdapat sungai yang alirannya berasal dari Sungai martapura dan terus mengalir ke sungai sekitar Mesjid Sabilal Muhtadin, menambah segar dan asri pemandangan yang ada. Di belakang tugu pohon maskot terdapat WC umum untuk pria dan wanita. Di bagian lain taman, terdpaat pula kebun yang berada persis di sebelah kiri tugu maskot berhadapan dengan bangunan berbentuk warung tadi.
Untuk memudahkan pengunjung dalam mengelilingi taman, taman maskot juga dilengkapi dengan jalan-jalan kecil beralaskan batako, dan sebagian dari jalan tersebut ada yang di pinggir-pinggirnya dihiasi oleh tamanan-tanaman bunga, sungguh enak dipandang mata. Pohon-pohon besar yang rindang dan teduh, semakin menambah nyaman taman ini untuk disinggahi barang sejenak.
Taman maskot biasanya ramai dikunjungi orang pada pagi hari, sekitar jam 06.00 – 08.00, terutama oleh muda mudi yang sedang berlari pagi ataupun yang hanya sekedar menikmati pemandangan yang ada. Terjadi setiap harinya, terlebih-lebih pada hari minggu. Kemudian sore harinya, taman tersebut dijadikan tempat nongkrong anak-anak muda, khususnya para breaker yang melakukan atraksi breakdance di halaman taman tersebut, biasanya mereka terdiri dari komunitas-komunitas yang jumlahnya kurang lebih ada 10 sampai 20 orang. Selain itu, taman maskot juga biasanya dijadikan tempat start dalam lomba jalan santai yang diadakan di kota Banjarmaisn.
Taman maskot adalah taman yang terletak di pusat kota Banjarmasin. Sebuah taman yang menonjolkan identitas kota tersebut, yaitu terdapatnya dua maskot Kalimantan Selatan, yakni kera Bekantan (Nasalis larvacus) dan pohon kasturi. Selain sebagai tempat sarana rekreasi, taman maskot juga berfungsi sebagai paru-paru kota, dan ikut memperindah kota Banjarmasin. Pepohonan yang rindang dan teduh di taman tersebut membuat taman terasa asri dan nyaman.
Di tengah kota Banjarmasin yang semakin lama semakin tidak mempunyai hutan, keberadaan sebuah taman yang asri dan nyaman sangatlah diperlukan. Untuk itu selayaknyalah apabila kita ikut serta menjaga taman-taman yang ada termasuk juga taman maskot, agar bermanfaat bagi kita semua.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s